Posted by: retarigan | September 21, 2016

Drop Out dari Harvard, Sukses Berbisnis Game


INTERNASIONAL / FENOMENA

Drop Out dari Harvard, Sukses Berbisnis Game (1)

Gabe Logan Newell 01

Gabe Logan Newell 01

Gabe Logan Newell, memiliki otak encer karena bersekolah di Harvard University. Mahasiswa yang akhirnya drop out tersebut adalah orang di balik kesuksesan game komputer legendaris semisal Counter Strike dengan mendirikan Valve Corporation pada tahun 1996. Game pertamanya bertajuk Half Life mendapat kesuksesan besar. Permainan demi permainan telah berhasil diciptakan dan dikembangkan Valve. Alhasil, total kekayaan Gaben kini mencapai US$ 4,1 miliar.

Jika Anda pencinta “Counter Strike”, game komputer pertama yang mengusung genre first person shooter (FPS) atau permainan tembak menembak yang memakai sudut pandang orang pertama, nama Gabe Logan Newell merupakan orang dibalik kesuksesan game tersebut. Pria yang lebih dikenal dengan nama Gaben ini  merupakan co-founder Valve Corporation, perusahaan pengembang game komputer legendaris asal Amerika Serikat (AS).

Gaben bersama sang rekan, Mike Harrington, mendirikan Valve Corporation dua dasawarsa yang lalu, atau tepatnya pada 24 Agustus 1996 di Kirkland, Washington, setelah resign alias cabut keluar dari Microsoft Corp. Sejak April 2003, Valve memindahkan markasnya ke Bellevue, meski masih berlokasi di Washington.

Bersama Valve, Gaben telah menelurkan banyak game legendaris dunia selain Counter Strike. Antara lain Half-Life, Team Fortress, Day of Defeat, Portal dan Left 4 Dead. Layanan distribusi game Valve dilakukan secara digital melalui Steam. Pecinta game akan membayar game yang diunduhnya secara online (daring). Berdasarkan catatan Forbes pada 15 Februari 2011, terdapat lebih dari 1.400 game ditawarkan Steam.

http://internasional.kontan.co.id/news/drop-out-dari-harvard-sukses-berbisnis-game-1

Data Forbes pada Februari 2011 lalu mencatat, Valve mampu membukukan keuntungan sebesar US$ 2 miliar hingga US$ 4 miliar dengan jumlah karyawan sebanyak 250 orang. Pertumbuhan laba per tahun disebut-sebut bisa tumbuh hingga 200%. Dari total pendapatan tersebut, sebanyak 40% bersumber dari Steam dan pihak ketiga yang menaruh game-nya di platform milik Valve. Adapun hingga September 2014, pengguna aktif Steam tercatat sudah mencapai lebih dari 100 juta orang.

Wajar saja jika lewat bisnis game-nya tersebut, Gaben yang drop out (keluar) dari Harvard University bisa masuk jajaran orang kaya dunia. Gaben saat ini masuk urutan ke 810 orang terkaya dunia. Sementara di antara miliarder berbasis teknologi, nama Gaben bertengger di urutan ke 47 dunia. Jumlah kekayaan Gaben hingga 12 September 2016 tak kurang dari US$ 4,1 miliar.

Pria kelahiran 3 November 1962 tersebut mendapatkan inspirasi membentuk Valve dari Michael Abrash, rekan sekerjanya semasa di Micrsoft selama 13 tahun. Abrash sendiri juga sudah keluar dari Microsoft dan mendirikan proyek game bernama Quake. Lisensi Quake saat ini juga dimiliki juga oleh Gaben.

Berkaca kepada keberanian Abrash, Gaben pun tertantang untuk memulai awal kariernya di industri game dengan membuat game pertamanya yang cukup fenomenal bertajuk Half-Life. Sebagai informasi, dalam pengembangan game pertama miliknya Half-Life, Gaben bersama rekannya Mike Harrington kala itu menggunakan dana dari tabungan pribadi. Pundi-pundi keuntungan pun diperoleh Gaben pasca Half-Life dirilis sekitar tahun 1998.

Seperti diceritakan giantbomb.com pada Juni 2016, suami dari Lisa Mennet Newell ini terinspirasi menjadi seorang pebisnis andal seperti mantan bos dan juga pendiri Microsoft, yakni Bill Gates.

Bill Gates dan Gaben sendiri memiliki kesamaan nasib, yakni mantan mahasiswa Harvard University berstatus drop out. Jika Bill Gates keluar Harvard untuk mendirikan Microsoft, lain halnya dengan Gaben yang justru bergabung dengan Microsoft karena diajak Steve Ballmer, yang saat itu menjadi kepala divisi penjualan di Microsoft.

Pada tahun 2000, Harrington memutuskan berpisah dengan Gaben dan keluar dari Valve Corporation. Hal tersebut dilakukan Harrington pasca-Half-Life mendapat sambutan yang meriah dari pecinta game. Gaben pun kini menjadi pemilik utama Valve.

Reporter Laurensius Marshall Sautlan Sitanggang; Editor Tri Adi

FENOMENA: GABE LOGAN NEWELL

Adopsi dari: http://internasional.kontan.co.id/news/drop-out-dari-harvard-sukses-berbisnis-game-1?page=2

Pages: 1 2 3 4


Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: